Pelunasan Dosa

Akhi ukhti..

Tatkala kita mengetahui besarnya jumlah utang kita, dan kita mengetahui pula bahwa jumlah aset kita tidak cukup untuk melunasinya. Bahkan kalau kita mempekerjakan diri kita dan keluarga kita untuk menebus hutang maka kita tergolong orang yang bangkrut, pailit.

Sekarang coba bayangkan, dalam setiap harinya, berapa banyak dosa yang kita lakukan kita tidak pernah menghitungnya. Kalau amal kebajikan in-syaAllah dihitung.

Sebagian tidak merasa berbuat dosa, karena memang ia tidak mengetahui mana yang dosa dan mana yang bukan.

Lepas dari semua itu, Allah, ar-Rahman ar-Rahim, Yang Maha Mengetahui dengan segala kekurangan hamba-Nya, telah membuat suatu sistem pelunasan dosa yang sangat indah. Yaitu, dengan menurunkan berbagai macam MUSIBAH.

مَا يُصِيبُ الْمُؤْمِنَ

مِنْ وَصَبٍ ؛ وَلَا نَصَبٍ ؛ وَلَا هَمٍّ ؛ وَلَا حَزَنٍ ؛ وَلَا غَمٍّ ؛ وَلَا أَذًى

– حَتَّى الشَّوْكَةُ يَشَاكُهَا – إلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

“Tidaklah menimpa seorang mukmin berupa rasa sakit (yang terus menerus), rasa capek, kekhawatiran (pada pikiran), sedih, kesusahan hati atau sesuatu yang menyakiti sampai pun duri yang menusuknya melainkan akan dihapuskan dosa-dosanya.” (HR. Bukhari no. 5641 dan Muslim no. 2573)

Jadi yang lagi sakit, pada hakekatnya dia sedang melunasi hutang-hutangnya. Maka tiada kata yang lebih pantas diucapkan pada waktu itu kecuali bersyukur kepada Allah.

Salah satu ulama’ salaf berkata:

لولا مصائب الدنيا

لوردنا الآخرة مفلسين

“Andai kata bukan karena musibah-musibah dunia, niscaya kita akan datang pada hari kiamat dalam keadaan bangkrut”.

Bagi akhi ukhti yang sedang dapat musibah, saatnya menjadikan musibah itu sebagai LADANG PELUNASAN DOSA dengan menata hati, bersabar, meridhoi takdir ilahi, bersyukur kepada Rabbi.

Selamat mengamalkan.

 

Ditulis oleh: Ust DR. Syafiq Reza Basalamah, MA

 

artikel: www.dakwah.stdiis.ac.id


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *